Saturday, October 25, 2014

Ahlan wasahlan 1436hijrah

Bagaikan rutin setiap tahun ma'al hijrah tiba pasti ada saja ceramah di sana-sini. Doa-doa awal dan akhir tahun dibaca. Walaupun ianya bukanlah tuntutan dan sunnah yg diamalkan oleh baginda rasulullah namun ianya bukanlah perkara yang bercanggah dengan agama. Baginda rasulullah tidak mahu memberatkan umatnya. Sebab kalangan sahabat baginda bila sesuatu yang diamalkan baginda walau sekadar sunnah sahabat baginda akan menjadikan ianya bagaikan satu amalan mesti seolah-olah wajib. Contohnya seperti solat terawih pada hari pertama baginda hadir ramai yang mengikut sehingga hari pada hari ke tiga bertambah-tambah ramai yang berjemaah. Tiba hari ke empat baginda solat di rumah. Bila ditanya sahabat, lalu baginda menjawab bahawa baginda tidak mahu umatnya memberatkan yang sunnah menjadi wajib. Lihatlah betapa sayangnya baginda pada umatnya.

Hebat - Ceramah diberikan seronok jiddan. Adik duduk disebelah aku pun tak berganjak terus memandang dan khusyuk mendengar tazkirah ustaz. Dua jam masa bagaikan terlalu pantas masa berlalu
Hijrah diambil bersempena berhijrahnya baginda dari Mekah ke Madinah. Sebenarnya baginda berhijrah pada hujung bulan Safar dan tiba di Madinah pada 12 Rabiulawwal tetapi berhijrahnya baginda dari gua Thur ke Madinah betullah pada 1 Muharram. Itulah detik permulaan di kira hijrah yang kita semua amalkan dalam kalendar kini.
Jemaah wanita - Kami yang hadir pada malam tadi
Apa yang penting bila bermulanya tahun baru kenalah ada perancangan yang baik mahu dilakukan. Hijrah bukan untuk tahun saja yang berganjak tetapi keperibadian diri kita kenalah sentiasa ada penghijrahan dari yang tidak baik kepada yang baik. Dari yang baik kepada yang lebih baik. Begitulah seterusnya.
Nasi arab - Hidangan ini kami nikmati selepas solat maghrib. Kami berkongsi ramai-ramai. Adik asyik kata sedap-sedap-sedap. Aku kata "sabar nanti mama masak macam ini, kita tunggu dari kawan mama poskan nasi arabnya".
Janganlah kalendar hijrah hanya sekadar dijadikan pelengkap bunting, banner atau mungkin yang biasa kita lihat pada kad jemputan majlis perkahwinan.

Tomyam - Balik dari ceramah kami singgah ke Maybank dan terus ke sini. Anak-anak dara mahu menikmati tomyam pula, Mama-papa sudah tidak  lapar jadi kami menemani anak-anak saja. 
~~Salam maal hijrah 1436 dari Titisan Nurani. Bersama kita berdoa semoga tahun 1436H ini memberi segala kebaikan buat kita semua dan tidak ketinggalan juga moga agama Islam terus dipandang syumul.~~

Friday, October 24, 2014

Bila terdesak apa pun boleh

Hari Jumaat merupakan cuti mingguan buat hubby. Aku mengambil peluang menggunakan keretanya untuk pergi kerja (kereta aku masih tersadai lagi). Daripada memandu MPV lebih baik memandu kereta biasa. Tetapi kalau mahu tahu di dalam kereta hubby biasalah orang yang bergelumang kerja dengan elektrikal dan engineering benda comel-comel apa pun ada terselit di celah-celah kereta. 

Perfume - Boleh diletaknya di seat begini. Memanglah tiada penumpang, tapi kalau kereta perempuan aku rasa tidak ada siapa yang mahu dudukkan perfume di sini.
Seat belakang - Ini kira bernasib baik kerana tidak penuh dengan drawing berbagai. Biasanya ada di sini.
Apa ini? - Aku pun tidak tahu. Benda-benda comel beginilah yang aku pun tidak faham boleh di selitkan di sini,
Sental & selit - Lihatlah semuanya ada. Mana yang penting dan tidak penting pun tidak dapat hendak dibezakan.
Dashboard - Selagi ada tempat boleh diletak. Kalau orang perempuan pasti sakit mata memandang bukan. Tapi kalau sudah kata meminjam kenalah pejamkan mata. Pandulah saja untuk pergi-balik kerja.
Kak Reen pula cuti kali ini patah kaki kerana kereta yang biasa dipandunya 'sakit'. Memandu MPV dia tidak pandai. Kereta buruk kami sejak Hari Raya Aidilfitri sudah di hantar ke kampung. Kenderaan sudah menjadi keperluan dalam kehidupan harian sekarang.

~~ Renungan jumaat yang tidak ada kene-mengena dengan entri di atas - Orang yang bijak adalah orang yang pandai menguruskan masanya ketika masa hidupnya. Bagaimana dengan kita?~~