Tuesday, December 23, 2014

Abang pizza makan pizza

Aku bekerja tidak sampai setengah hari semalam. Duduk di pejabat pun hati tidak tenang memikirkan Kak Meen. Telefon sudah dibawa mohon dia memanggil balik tetapi bagaikan menanti buah yang tidak gugur dia tidak memanggil. Mahu menelefonnya bimbang cikgu tahu dia membawa telefon bimbit ke sekolah. Akhirnya aku mengalah keluar pejabat sebaik selesai memberi sepatah dua kata kepada staff di pejabat. Tiba di rumah fahamlah aku mengapa dia kurang gembira walau dalam hatiku sudah lebih dari besyukur. Membandingkan keputusan dengan Kak Reen pastilah tidak boleh sebab PMR dan PT3 adalah dua sistem yang jauh berbeza. Aku tahu kalau boleh dia mahu A semuanya tetapi kini ada 4B tercatat. Tambah mendukacitakan teman rapatnya mungkin tidak akan dapat duduk di kelas aliran science sepertinya. Apa pun Kak Meen masih tersenarai pelajar terbaik di sekolah walau tahun ini peratus di sekolahnya menurun. Aku tetap bersyukur walau apa pun juga keputusan yang diperolehi. Sujud syukurku  padamu Ya Allah!


Pilihan Kak Meen - Mama sduah letih oleh itu tiba saja rumah terus telefon Pizza Hut untuk menghantar. Beli yang saiz besar sebab semuanya sudah kelaparan. Tetapi sebenarnya tidak habis.
Pilihan adik - Sama size keduanya juga besar. Nasib baik bila malam ada anak-anak yang datang mengaji untuk dikongsi bersama. Anak-anak mengaji aku makan dengan nasi tenghari yang Mak Zah masak dijadikan nasi goreng.
Deli Wing Chickens - Makan sama-sama. Sebenarnya ada juga mushroom soup sebab semalam tengahari bandar JB disirami hujan yang sangat lebat. Menikmati soup dulu sehingga habis baru teringat untuk ambil gambar.
Kasihan dengan anak remaja yang meredah hujan lebat untuk menghantar hidangan di atas. Aku membayangkan kalaulah dia anak aku. Aku suruh dia masuk terus ke verandah rumah dan membuka baju hujannya lalu mempersilakannya duduk. Mula-mula dia enggan tetapi aku berkata "Jangan takut, makcik dengan anak makcik aje. Tunggulah bagi hujan reda sikit." Sementara remaja itu duduk aku ke dapur menyediakan air nescafe panas. Bekas biskut yang biasa anak-anak mengaji makan aku suakan juga. Memandangkan tidak ada yang lain anak-anak berkata "Bagi ajelah abang tu pizza ini mama". Satu potong pizza dan chicken juga kami beri padanya. "Abang pizza makan pizza hihi...." Boleh pula adik gelihati. Bila hujan agak reda baru remaja itu keluar dengan sopan. Moga dia selamat sampai.

~~ Penetapan senarai harga ubat-ubatan yang mahal akan dikeluarkan selaras dengan pelaksanaan GST. Sebagai rakyat marhaen kita sekadar mampu melihat, menggangguk dan menunggu keberkesanannya.~~

 

Monday, December 22, 2014

JOM JOIN SEGMEN AZIE - ambil iktibarnya

Syarat diberikan salin cerita diberikan bukan tajuk, lalu aku tukarkanlah tajuk menjadi seperti di atas. Cerita yang diberikan oleh AZIE adalah seperti berikut: -


Tersebut kisah tentera Iskandar Zulkarnain melalui sebuah terowong yang tersangat panjang dan gelap. Terpijak oleh mereka batu-batu yang menyakitkan kaki. Ada orang berkata sebenarnya terowong itu dipenuhi oleh emas, intan dan berlian. Ada yang percaya, tetapi ada yang lansung tidak percaya.

Yang percaya mula mengutip apa sahaja yang tercapai oleh tangan sehingga penuh kedua-dua tangan mereka. Ada yang membuka baju masing-masing dan membuat bunjut sehingga penuh bunjut, dimasukkan pula ke dalam mulut-mulut mereka. Yang tidak percaya tidak mengutip apa-apa berlalu begitu saja.

Bila hampir sampai ke hujung terowong, cahaya samar-samar yang menyuluh hujung jalan itu sehingga ternampaklah oleh mereka betullah di dalam terowong itu dipenuhi intan berlian. Ada yang meminta kebenaran dari Iskandar Zulkarnain untuk berpatah semula untuk mengutip segala khazanah berharga tersebut tetapi tidak dibenarkan. Semuanya menyesal, menyesal yang amat sangat...






Yang paling menyesal adalah mereka yang lansung tidak percaya. Yang percaya tapi hanya mengutip sedikit pun menyesal. Yang mengutip banyak sehingga penuh baju dan mulut mereka pun menyesal.." kenapa aku tak pinjam baju kengkawan, boleh isi banyak lagi. Dan yang paling menyesal juga adalah mereka yang mengutipnya tetapi dek penat oleh perjalanan yang jauh itu lalu dibuang kembali apa yang dikutip itu.

Gambar yang Azie google - Kalau aku dapat ini semua kaya aku hihi....

IKTIBAR YANG INGIN DI ULAS DARI ADMIN TITISAN NURANI
Begitulah gambaran bagaimana manusia yang mempunyai sifat tamak-haloba, tidak percaya, menyesal bila masa sudah berlalu, tidak mudah bersyukur apa yang ada bahkan tidak kurang juga manusia sering lupa apa yang dalam sakit yang Allah berikan ada hikmah yang tidak kita ketahui ada manisnya. Bayangkan dalam kesakitan tapak kaki menginjak batu-batu sebaliknya ianya adalah rezeki mewah yang tidak ada tolok bandingnya.

Begitu pula sudah diberi peluang masih tidak mahu dipergunakan dengan sebaik-baiknya. Usia dan kegagahan yang ada langsung tidak dimanfaatkan. Mengapa tidak saja diambil sedikit sebagai menghargai nasihat yang diberi dari orang yang mengatakan ianya adalah batu berharga. Sekurang-kurangnya seandainya batu itu tidak berharga pun masih boleh digunakan sebagai menutup mana-mana lubang perjalanan yang mereka lalui. Tidak guna menyesal bila nasi sudah menjadi bubur.  Ironi dalam kehidupan kita pula percayalah pada Rukun Iman yang enam, amalkan rukun Islam yang lima moga tidak ada penyesalan di akhirnya kelak. Carilah bekalan untuk kehidupan hari ini dan di sana kelak. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna.

Sedihnya kepada mereka yang sudah memperolehi banyak tetapi masih tidak berpuas hati. Sifat tamak-haloba manusia sampai bila pun tidak akan berakhir. Bersujud syukur tidak terlintas di minda sebaliknya masih menyesali kalau boleh mahu memiliki lebih lagi, lagi dan lagi. Begitulah banyak mana pun kekayaan yang kita ada, kepuasan memang tidak pernah ada. Bagaikan manusia yang sentiasa lapar dan dahaga. Bila makan terasa kenyang, selepas 5-6 jam kemudian pasti akan lapar dan dahaga semula. Mengapa yang berpuasa boleh bertahan? Itulah ajaibnya iman dalam benteng kehidupan. Bersama kita renungkan kisah tersebut untuk diaplikasikan dalam kehidupan seharian kita.

~~Marilah meriahkan segmen kawan kita Azie ini. 
Klik saja di sini sebab syarat diberi terlalulah mudah.~~