Friday, January 20, 2017

Di mana nilai kemanusiaan itu?

Biarpun sama-sama binatang tetapi berlainan habitat dan kebolehan. Oleh sebab itulah ada yang menjadi mangsa kerana ada yang kuat berlagak menunjuk kebolehan. Akibatnya yang lemah terkulai tanpa bantuan dan pembelaan. Itulah kucing dan merpati di belakang rumah kami. Melihat kucing jantan yang garang membaham merpati yang sedang leka menikmati taburan sisa nasi yang kami tabur membuat Kak Meen marah. Sayangnya merpati sudah berada di mulut kucing lalu akibatnya merpati terkulai kesakitan.

Begitulah juga dengan manusia di bumi Allah ini. Ada manusia yang gagah tetapi rasa belas ihsan hilang dari dalam diri sehingga dengan rakusnya menghenyak golongan yang lemah tanpa sedikit pun diberi ruang. Siapa yang mampu membela seandainya yang mahu membantu juga sudah kelelahan dek bantuan tidak menembusi misi sebenar. Bantuan diberi disekat sewenang-wenangnya. Lebih sadis bila sesama saudara bercakaran. Hancur lumat nilai kemanusiaan sejagat.

Jinak - Benar jinak-jinak merpati senang di dekat ditangkap lari. Tapi kini dengan rela hati terpaksa menyerah diri mohon bantuan hubby.

Sakit - Kini merpati pasrah kerana tidak mampu terbang bila sayapnya terkulai dan kaki tidak mampu berdiri seperti biasa.

Mengharap - Penuh mengharap mampu terbang lagi. Dua hari juga menanggung derita.
Ramai sebenarnya saudara kita kini berada di dalam kelompok golongan yang tertindas bagai merpati di atas dan kawan-kawannya. Sering diburu kucing liar yang berkeliaran. Tetapi sekurang-kurangnya merpati ini masih ada yang menghulur bantuan tanpa sekatan sebab yang membantunya lebih berkuasa. Tidak seperti saudara kita terus tertindas kerana mereka yang mahu memberi bantuan tidak punya kuasa besar. Berada dalam zon selesa/aman kita sekarang ini, masih mampu melompat menari-nari tanpa sedar ramai saudara kita yang kini sudah tidak lena tidur, makan tidak terurus, pendidikan terabai; bahkan untuk beramal juga tidak tenteram. Harta-benda musnah tanpa jejak. Andai kita terus berkhayal dengan mimpi indah-indah dan bercakaran, tidak mustahil satu hari akan terjadi, kelompok kita yang dikatakan dalam 'zon aman' ini akan menjadi kelompok minoriti yang kocar-kacir dan akhirnya dihalau keluar dari zon aman ini. Na'uzubillah...

~~ Berpeganglah pada tali Allah dan ikat ukhuwah seerat yang termampu sesama ummah untuk terus bersatu.~~


Thursday, January 19, 2017

Ragam penyewa rumah

Benar - kita melihat orang lain tetapi lagi ramai orang lain yang melihat kita. Kita merasakan dia bersalah tetapi lagi ramai yang nampak akan kesalahan kita. Oleh sebab itulah sebelum bertindak kami suami-isteri berbincang baik-baik mencari penyelesaian terbaik agar ukhuwah sesama umat Islam tidak terputus begitu saja. Seminggu, dua minggu, sebulan dan kini dua bulan tetap tiada kata putus. Panggilan tidak dijawab. Whatsapp dihantar juga tidak dibalas. Kami buntu. Seminggu sebelum menghilang awal November itu dia ada mengirimkan whatsapp mengatakan yang dia akan keluar hujung bulan November. Kami akur bermakna dia tidak perlu membayar sewa untuk bulan tersebut. Tetapi sehingga akhir November 2016 sehingga kini bayangnya pun tidak kelihatan. 

Menjadi masalah kami sebab rumah tidak terurus. Daun-daun kering sudah kian berserakan. Barangan milik mereka masih ada di dalam. Orang pula sudah berpuluh-puluh bertanya mahu menyewa. Kami tidak boleh berbuat apa-apa lagi. Beranggapan penyewa menghadapi masalah tetapi sayangnya sedikit balasan melalui pesanan ringkas atau whatsapp langsung tiada. Mahu menelefon kami mungkin malu walaupun sebenarnya kami tidak kisah seandainya benar dia tidak mampu. Siapa lagi yang mahu membantu saudara sesama agama kita kalau bukan kita ini. Tekanan ekonomi siapa tidak tahu.

Dua minggu lepas seorang kakitangan awam beruniform datang memberi salam bersungguh-sungguh mahu menyewa. Lebih terkejut dia mengenali penyewa kami itu hingga meminta kebenaran untuk memanjat pagar kerana mahu mengambil topi keledar yang dipinjam oleh penyewa rumah kami itu. Topi itu ada disangkutkan di tepi pengampai baju. Dia minta aku melihat apa yang dia ambil sebab bimbang dikatakan pencuri pula. Minta juga aku memberitahunya bila penyewa itu balik kerana mahu menagih sesuatu darinya. Aku tidak mahu tahu itu kisah di antara mereka.

Memandangkan tiada penyelesaian akhirnya hubby terpaksa membuat laporan polis bercadang untuk memotong mangga dan masuk rumah sewa kami itu. Barang-barang mereka akan kami pindahkan ke rumah corner lot kami yang kosong. Rumah corner lot sengaja tidak disewakan sebab menjadi tempat aku dan hubby bercucuk-tanam dan membela ayam. Barangan projek hubby juga banyak simpan di rumah ini. Harapan kami sebenarnya kalau mahu keluar ambillah barang-barang milik mereka. Katil, almari, dapur dan mesin basuh semuanya amat diperlukan oleh si isteri. Mungkin tidak menjadi masalah kepada isteri pertamanya sebab anak-anak sudah besar. Tetapi isteri kedua ini anak masih bayi lagi - sungguh kami kasihan sebab itu sebenarnya kami amat memahami kesulitan yang dihadapi. Tidak perlu malu dengan kami. Hal laporan kepada polis dibuat juga sudah kami whatsapp kepadanya dengan harapan dia akan ambil semua barangannya tetapi tetap tiada. Mungkin hujung minggu ini terpaksalah kami bertindak sebagaimana yang disarankan oleh pihak polis.

~~ Melihat saudara seagama tersepit kita yang melihat terasa peritnya sama.~~