Friday, September 30, 2016

Sifat Qana'ah, tasamuh dan haibah

Sejauh mana kita mampu mendidik hati dan peribadi diri kita dengan sifat qana'ah dan tasamuh ini tidak ada seorang pun yang mampu mengukurnya. Hatta diri kita sendiri pun tidak tahu sejauh mana ia duduk di dalam diri kita walaupun sifat ini sedikit sebanyak menjadi kayu pengukur keimanan diri. Bukan satu hal yang mudah bagi insan biasa seperti kita ini bersikap redha dan merasa cukup di atas hasil yang kita usahakan. Sentiasa berusaha mendidik diri menjauhkan dari rasa tidak puas hati dan bertoleransi dengan insan-insan sekeliling agar qana'ah ini seiring dengan sifat tasamuh dalam diri.

Tasamuh ini mendidik diri kita bertoleransi dengan mereka yang di sekeliling kita. Bersama-sama mencari redha Allah. Tidak perlu menguasai keseluruhan yang kita mampu kerana sebahagian yang kita perolehi dan lakukan mungkin adalah milik insan lain. Toleransi di sini mestilah yang tidak melibatkan hal-hal dan hukum-hakam agama dan syariat. Seperti qana'ah bukan mudah untuk kita tanamkan tasamuh ini andai sifat qana'ah jauh dari diri. Merasa cukup dalam apa juga yang Allah berikan bukanlah bermakna duduk diam tanpa berusaha tetapi bersyukur atas apa hasil yang setimpal dari apa yang telah diusahakan.

Sebagai insan kerdil benarlah kita tidak boleh lari dari rasa haibah atau takut ibadah atau jariah tidak diterima. Selalulah amalkan suroh Muawwizat atau biasa orang kita sebut tiga Qul. Ada diriwayatkan dari Aisyah radiyallahu'anha "Baginda rasulullah sallallahu alaihi wasallam pada setiap malam apabila hendak tidur akan membaca surah Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Naas. Ditiup kepada dua-dua tapak tangan kemudian disapukan ke seluruah tubuh dan kepala baginda." Amalan mudah yang boleh kita selalu amalkan. Semoga dengan amalan ini boleh menghindarkan rasa haibah dalam diri kita.
Gambar 1 - Mereka yang kurang berkemampuan menikmati ini biasa-biasa saja tetapi kepada yg sesekeli bertemu ini nikmatnya tidak terkata apa lagi..... (lihat gambar ke dua)

Gambar 2 - Kerabu/urap yang sering menjadi gandingan untuk yang di atas. Walau sekadar pucuk ubi dan taugeh tetapi apabila direncahkan dengan kelapa yang disangan dengan ikan bilis, cekur, cili dan bawang (tumbuk semuanya), mahu nikmatnya tidak terkata.
Cukup bersyukur dengan ini kerana sama-sama dapat dinikmati ramai. Merenung ke dalam diri kerana ada saudara-saudara kita yang langsung tidak dapat menikmati apa yang kita ada.

~~ Sekadar renungan bersama. ~~


Thursday, September 29, 2016

Nilai RM1/- jangan samakan dengan RM1K

Sampai di tempat dituju masih banyak ruang parking yang kosong. Hati dan mata sepakat mahu memilih mana yang berkenan di hati. Terlihat ruang parking yang ada pokok boleh melindungi dari panas. Melonjak gembira kerana jauh di sudut hati terfikir pasti belum ramai orang lagi. Waktu itu lebihkurang jam 7:30 pagi. Tetapi sebaik pintu dibuka untuk mengambil nombor aduhai berderet sudah yang menanti.  





Namun kenalah pasrah dan redha sebab dengan bayaran RM1/- dapat ubat bagaikan percuma. Hanya yang agak terkilan di hati mengapa doktor yang bertugas langsung tidak melihat apa yang aku tunjukkan. Terus khusyuk mengadap komputer sambil mendengar apa yang aku jelaskan dari apa yang ditanya olehnya. Kesudahan sebelum keluar bilik konsultansi diminta membuat temujanji dengan kaunter receptionist untuk rujukan ke physiotherapy. Kena berbaik sangka kerana setiap manusia mempunyai emosi yang berbeza. Pagi lagi mungkin mood belum betul-betul sempurna. Harap-harap tidak berterusan sehingga ke petang. Akur apabila tarikh 30 Oktober 2016 yang diberikan. Tetapi hari Selasa lepas aku mendapat panggilan tarikh itu kena anjak lagi sehingga 13 November, 2016. Sabarlah. 

~~ Sakit dan menyembuhkan atas kuasaNya. Kita sekadar mampu berusaha.~~