Friday, May 22, 2015

Pandang nasihatnya bukan orangnya

Persepsi lebih dulu makan garam ada kalanya membuat kedangkalan seseorang untuk menerima nasihat dari mereka yang berusia jauh lebih muda itu terjadi. Apa lagi jika kedudukan pula sudah jauh lebih selesa berbanding dengan yang memberi nasihat. Apabila mendengar tazkirah/ceramah yang diberikan merasa semuanya telah diketahui. Sejauh mana apa yang dikatakan telah diketahui itu diaplikasikan dalam hidupnya hanya dia dan Allah saja yang tahu.

Hari ini kalau kita perhatikan untuk melihat merea yang mampu bersuara lantang sangat banyak. Mereka yang berani berhadapan di khalayak ramai memudahkan lagi untuknya menyampaikan ilmu. Selagi tidak menyentuh sensitiviti sosio-politik dan tidak melanggar syariat tidak ada siapa pun akan mengganggu. Perkara mudah membuat amal dengan membuat penyampaian/dakwah seperti ini. Biarpun mungkin hanya satu peratus yang dapat menerima apa yang disampaikan atau mungkin kurang dari satu peratus pun namun ianya adalah satu ganjaran yang amat bermakna. Kena tabah dan sedia menerima apa juga risiko pendengar yang tertidur, berbual tidak mengendahkan apa yang ditazkirahkan dan sebagainya. Pasak niat di hati bahawa apa yang disampaikan adalah ibadah dan tanggungjawab yang mahu disampaikan.

Sebagai insan kerdil yang tidak mampu memberi tazkirah, sama-sama kita didik hati kita walau siapa pun yang berkata di hadapan kita selagi ianya memberi kebaikan dengarlah. Jangan melihat siapa yang berkata tapi ambil kebaikan yang disampaikan olehnya. Bukan tidak susah hati atau sedih buat mereka yang cuba memberi kebaikan andai suaranya bagai diabaikan.


Sekadar paparan - Dua ini pemberian customer aku di Singapore yang baru balik dari melancung ke Taiwan. Fridge magnet itu pasti aku tidak tolak tetapi biskut itu aku agih kepada teman Cina aku.

~~ Jika bersedih - Rebus kurma jadikan minuman seperti teh Insya-Allah boleh meredakan rasa sedih. ~~

Thursday, May 21, 2015

Mari menjalin benang

Anak zaman dulu tidak ada gadjet canggih lalu bila si emak bergelumang dengan kain dan benang secara tidak langsung anak pun akan ikut sama. Anak sekarang mama bergelumang dengan benang dan kain pun dia buat tidak tahu. Tetapi entah angin apa cuti baru ini Kak Meen teringin mahu belajar menjalin benang seperti yang aku sedang lakukan.

Jalin - Tulang belut untuk leher baju kurung pun aku jalin menggunakan benang bola seperti ini sebab lebih cepat siap. Kalau satu baju tidak sampai dua jam sudah boleh siap. Hanya dengan taliair aje. 

Belajar - Tiba masa menjahit baju kurung mudah untuk menggunakannya. Pilih saja mana satu yang sesuai. Yang ini Kak Meen gunakan untuk belajar menjalin/mengait.
Asas - Baru hendak memulakan jalinan. Tidak perlu membuat cadar atau alas meja seperti mama, kalau dapat membuat tapak gelas pun sudah memadai untuk permulaan. Itu yang mama mahu lihat.

Himpunan - Kena ada bermacam warna bagi memudahkan bila mahu disesuaikan dengan baju yang dibeli mudah untuk dipadankan. Semua ini bukan dibeli serentak. Bila mahu menggunakan tidak ada warna sesuai baru beli baru, kalau tidak aku guna benang lama (ada yang sudah bertahun lamanya).


Jalinan - Berkali-kali mama kata ini dinamakan taliair tapi asyik terlupa akan dikata mata-air. Manalah tidak berderai ketawa sama-sama akhirnya.

Pegang jarum dan lilit benang di tangan kena mahir baru menjalin akan lebih lancar dan cepat membentuk apa yang dikehendaki. Kalau lilitan di jari pun asyik terlerai, taliair pun akan longgar dan jalinan tidak sempurna. Kesabaran dan minat kena seiringkan barulah apa yang dikehendaki akan menjadi.

~~ Salah satu kemahiran yang kian luput ditelan zaman.~~