Friday, August 22, 2014

MH17 - Berkabung atau al-hadaad

Kebanyakan kita berkabung atas rasa sedih disebabkan kematian. Menurut Islam berkabung atau al-hadaad yang dibenarkan disebabkan kematian suami atau isteri. Buat isteri sebaik-baiknya adalah 4 bulan 10 hari. Sabda baginda "Tidak halal bagi seorang wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhirat untuk berkabung atas kematian melebihi tiga hari kecuali kerana kematian suaminya iaitu 4 bulan 10 hari." (Hadith riwayat Bukhari & Muslim). Selain dari suami dibolehkan tidak melebihi tiga hari. Inilah yang dikatakan al-hadaad dalam Islam. Walau bagaimanapun berkabung yang banyak diamalkan di negara kita tidaklah menjadi masalah rasanya selagi ianya tidak menjurus kepada melanggar etika beribadah. Tambahan pula tidak ada fatwa ulama' negara kita yang membantahnya. Sekadar bersama merasa sedih dan simpati atas apa yang terjadi.

Hari ini kerajaan memohon semua rakyat untuk berkabung di atas kepulangan mangsa pesawat MH17. Betapa sedih dan remuk hati keluarga namun ketentuan Allah tidak siapa mampu menidakkannya. Kullunafsin zaa iqotulmaut - sesungguhnya setiap yang hidup pasti akan merasai mati. Ketentuan Allah begitu cara mereka pergi menemui Allah, buat kita tidak tahu lagi. Bersyukur juga akhirnya jenazah dapat dibawa pulang hari ini. Berbanding nasib mereka di MH370 sehingga kini bagai di angin lalu. Kita yang tidak terlibat sekadar mendengar dan melihat melalui media pun meruntun sayu apatah lagi mereka yang terlibat secara langsung.

Bersama kita sedekahkan Al-fatehah dan suroh Al-Ikhlas buat mereka yang terkorban sebagai umat Islam dan kepada yang bukan Islam kita titip simpati yang tinggi. Mungkin ini lebih baik. Allah maha mengetahui akan apa yang tidak kita ketahui.

~~ Wamakaru wamakarallah, Wallahu khairulmakirin. Manusia merancang, Allah juga merancang tapi sesungguhlah Allah adalah sebaik-baik perancang.~~

*al-hadaad - lebih menjurus kepada wanita supaya tidak berhias cantik-cantik dan bergembira / bersuka-ria

Thursday, August 21, 2014

Tukarkan 'gila' kepada 'jiddan'

Mendengar anak-anak apabila mahu menyatakan sesuatu yang lebih-lebih akan ditambah hujungnya dengan perkataan gila. Panas gila, geram gila, sedap gila, benci gila, cantik gila dan macam-macam lagi gila. Hal ini sebenarnya buat aku dan papa anak-anak aku kurang gemar. Entah bagaimana suatu hari bila mama/papa tegur tiba-tiba Kak Meen mencadangkan "OK... Mulai hari ini kita tukarlah perkataan gila ke jiddan". Kak Reen dan Kak Meen memang belajar di kelas aliran agama (KAA) sebab itu mereka bolehlah faham sedikit-sebanyak bahasa Arab.
Pink - Jangan kata cantik gila sebaliknya tukar kepada cantik jiddan (sekadar hiasan semata-mata. Bunga di halaman rumahku)
Merah+kuning - Sama juga dengan yang ini jangan kata besar gila, sebaliknya tukar kepada besar jiddan. (juga bunga raya di halaman rumahku sebagai hiasan entri semata-mata)
Sejak hari itu dalam keluarga kami tidak ada lagi penyalahgunaan perkataan gila. Mana mungkin kalau yang cantik pun dikatakan cantik gila. Kalau pandai pun dikatakan pandai gila. Kepada anak-anak yang mahu ikut cara makcik sekeluarga marilah tukar perkataan gila itu kepada jiddan. Sedap didengar telinga.

~~ Anggapan setiap kita tidak sama. Ada yang mendengar perkataan kasar adalah perkara biasa. Ada juga yang terasa bagaikan terlalu kesat di pendengaran telinga. Terpulanglah.~~