Friday, June 24, 2016

Lailatul-Qadar di bulan Ramadhan

Banyak berganda-ganda siapa tidak mahu apa lagi jika ianya ada nikmat dan kebaikan. Ibarat lombong emas yang dikejar begitulah juga umat Islam sejagat.  Mencari posisi mahu menggali sedalam boleh selagi ada dasar yang mampu memberi keuntungan berlipat kali ganda. Dari celik mata sehingga mata terlelap semula semuanya berebut mengejar akan tawaran ganjaran yang berganda-ganda. Siapa tidak mahu mendapat ganjaran berlipat kali ganda. Usah kata berzikir dan beramal-ibadah saja bahkan tidur pun mendapat pahala. Indahnya ramadhan yang Allah berikan buat kita semua.

Kini hanya tinggal lebih kurang sepuluh hari terakhir ramadhan akan meninggalkan kita (Jika satu syawal jatuh 6 Julai ada sebelas hari lagi - tidak kisah kita manfaatkan selagi ada ruang ramadhan buat kita). Tidak perlu dipertikaikan mengapa masih ada yang terleka dan berlengah. Bersama kita saling mendoakan saudara-saudara seagama dengan kita berpimpinan sama meniti titian As-Sirot menuju ke syurga di padang mahsyar kelak. Cari yang baik-baik, doa yang cantik-cantik selainnya kita serahkan kepada Robbul-Jalil. Kita melihat orang, orang lain pula melihat kita. Hakikatnya kita semua tidak sempurna. 

~~ Banyakkan membaca doa ini "Allahumma innaka afuwun tuhibbul afwa fa'fuanni (2x). Allahumma innaka afuwwun tuhibbul afwa fa'fuanni ya kareem"~~

* Jika berdoa bersama-sama keluarga/ramai fuanna, jika sendiri fuanni (bahasa arab pun ada singular dan plural, jika kurang faham tidak mengapa)


Thursday, June 23, 2016

Sudah tertulis itu rezekinya

Niat papa bukan untuk memberi makan kepada anjing itu tetapi itu adalah untuk kucing di belakang. Sediakan dua mangkuk makanan dan satubekas air di luar berhampiran pokok. Tetapi entah datang dari mana tiba-tiba boleh datang seekor anjing - besar, menikmati juadah yang sepatutnya untuk kucing. Semangkuk friskies dan semangkuk nasi+ ikan kembung rebus juga habis di makan sama. Rezeki dia. Malas mahu samak semua bekas-bekas tersebut, Kak Reen dengan menyarung plastik di tangan memasukkan semua bekas makanan kucing itu ke dalam plastik lain dan buang terus ke dalam tong sampah.

Mughalazah - Apa pun bukan salah anjing ini. Dia tidak berakal. Cuma yang kami hairan sebelum ini tidak ada pula anjing berkeliaran di sini. Entah mengapa hari itu boleh wujud dia di situ. Pengajaran kena berhati-hati sebelum pergi meninggalkan bekas makanan buat kucing.

Merpati - Tetap datang berkawan biarpun sudah beberapa kali ada kawan mereka menjadi mangsa kucing terutama si Kecik dan si Baby (sudah besar tetap di panggil Kecik dan  Baby) menjadikan burung ini mangsanya. Yg membuat aku menjerit bila sudah ditangkap di bawa masuk porch. Mahu menunjuk hebatlah konon Kecik dan Baby. Merpati ini selalu berkawan datangnya bila aku tabur sisa nasi sejuk baki memberi kepada kucing. Meriah banyak! Ini sebahagian saja yang berani sebab sudah kena kejar Baby
Walaupun kami tidak membela burung dan kucing tetapi setiap hari binatang-binatang ini akan sedia menanti di belakang rumah menagih untuk diberi makanan. Sebab itu bila anjing di atas datang kami bimbang dia akan datang mengulang mencari makanan. Tetapi nampaknya sudah tiada lagi. Melihat dari cara anjing itu rasanya ianya bertuan sebab kelihatan bersih dan gemuk.

~~ Binatang pun ada rezeki yang telah Allah tentukan.~~