Friday, April 18, 2014

Semua perlu licin dan lancar

Bila menggosok baju, menggosok periuk, mencuci lantai mesti mahu licin. Bahkan bila mengemas katil, cadar pun mesti mahu kelihatan licin. Berkali-kali tangan memastikan alas cadar kelihatan rata dan licin. Bila sudah terasa licin barulah keluar bilik. Puas. Apa lagi bila menggosok pakaian untuk ke pejabat atau ke sekolah selagi tidak licin terus dihayun tangan yang kian letih semata-mata mahu melihat pakaian yang digosok licin. Sama juga bila mengoles krim muka, sapu foundation dan sebagainya pun sebab mahu nampak pipi atau senang kata muka kelihatan licin.Kalau boleh tidak mahu ada kelihatan jerawat atau garisan yang mencacatkan wajah. Betapa terlalu menitik-beratkan hal-hal mahu licin.

Bila memandu paling tidak suka bila terasa perjalanan tidak lancar. Apa lagi perkataan jem rasanya paling tidak suka didengari. Kalau jem yang sapu di roti itu siapa pun suka. Ini jem yang membuat kepala tidak pening pun menjadi pening. Berusaha mencari alternatif jalan lain hingga sanggup membayar tol semata-mata tidak mahu menempuh perjalanan yang tidak licin dan lancar.

Samalah dengan perjalanan kehidupan kita ini kalau boleh mahu licin dan lancar. Jadi kenalah mencari jalan apakah yang membolehkan agar kehidupan di sana kelak terjamin licin dan lancar. Apalah gunanya lancar dan licin di dunia tetapi di akhirat kelak tersangkut-sangkut. Kalau mahu periuk kelihatan licin dan kilat pasti ada alatnya. Mencuci lantai ada sabunnya, muka bersih ada peralatan sesuainya, jadi sebagai manusia yang hanyalah hambaNya kenalah patuh segala perintah. Berada di Padang Mahsyar kelak licin dan lancar perjalanannya. Bersama kita mencari alat sebagai 'melicinkan dan melancarkan' perjalanan itu.


~~Nabi SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak berganjak kedua-dua kaki seorang hamba pada hari kiamat sehingga ia disoal mengenai umurnya pada perkara apakah ia habiskan, ilmunya untuk apakah ia gunakan, harta bendanya dari manakah ia peroleh dan pada apakah ia belanjakan, mengenai tentang tubuh badannya pada perkara apakah ia susutkan kemudaan serta kecergasannya.” (Hadis Riwayat Tarmizi).~~


Thursday, April 17, 2014

Betulkah "customer are always right"

* Terlebih dahulu mohon maaf seandainya banyak perkataan yang menggunakan bahasa inggeris untuk kali ini*
Kisah terjadi sebulan yang lalu....

Sebaik masuk pejabat saja sudah kelihatan mukanya muram. Atas dasar simpati aku bertanya masalah apakah gerangan yang menimpa. Belum lagi bersuara airmatanya sudah luruh. Mujur juga jenis yang tidak bermake-up tidak adalah yang luntur bersama airmata. Aku urut belakangnya mengharap ada kelegaan untuk membolehkan dia bercerita masalah yang menimpa. 

"I rasa sudah sampai masa agaknya I tender resign. Penat lelah I tidak dihargai langsung. Mahu buat kerja hari ini pun I rasa bagaikan tidak mampu." Dia menangis lagi. Perlahan-lahan aku dengar dari awal hingga akhir dan tahulah aku masalah yang menimpa sewaktu ketiadaan aku sebelah petang itu. Seminggu itu  (sebulan lalu ketika Mak Zah sakit) setiap selang sehari aku bekerja 3-4 jam saja bergilir dengan hubby. Tanpa aku ketahui ada isu yang membuat seorang insan terguris hati. Mahu mengadu pada aku katanya dia tahu aku sendiri sedang dilanda masalah di rumah pada waktu itu. Aduhai kasihan sungguh.

Kerani akaun aku bukan bangsa aku tetapi seorang yang baik dan pandai menjalankan tugas. Walau selalu datang lambat tetapi itu tidak mengganggu kerja-kerja harian dan aku juga tidak pernah ambil pusing. Pada aku janji kerja selesai semuanya tidak menjadi kudis. Hanya kerana dia diarahkan untuk chase payment (mengejar bayaran - boleh guna perkataan ini agaknya) ianya menjadi isu bila pihak customer menghantar complaint kepada director kami. Kerani akaun aku inilah yang menjadi sasaran kerana akibat complaint tersebut customer mengatakan tidak akan membeli barangan kami lagi. Memandangkan ini salah satu customer terbesar ianya memang akan menjejaskan sales syarikat. Namun aku kenalah memberi perlindungan kepada kerani aku ini. Kalau dia resign patahlah sayap aku.

Bukanlah kerena mahu membela tetapi aku rasa kerani aku tidak bersalah kerana payment terms diberikan kepada syarikat tersebut adalah 60 hari. Oleh itu setelah lebih dari 3 bulan tidaklah salah dia chase payment. Namun conversation melalui telefon itulah yang tidak aku ketahui dan mungkin telah mengguris hati orang di sana. Aku pun tidak tahu siapa yang betul dan salah. Untuk tidak mengeruhkan keadaan jadilah tanggung-jawab aku untuk console the customer dari berjauh hati. Susahnya kalau ada dua-tiga customers macam ini boleh cepat beruban rambut:) Sebulan juga aku menjadi perayu dan meraih dengan cara aku dan akhirnya misi aku berjaya. Syukur, semalam aku sudah mendapat Sales Contract dari customer tersebut. Kerani aku tersenyum gembira tetapi sebenarnya aku lebih gembira kerana nasib baik dia tidak berhenti kerja. Kalau dia berhenti pasti aku dilanda kesibukan yang tidak terkata. Kami saling memerlukan.

~~ Kisah berlaku sudah sebulan dan semalam baru misi aku berjaya dan jadilah N3 ini. Director tidak berkata apa pun. Biasalah nama pun kami hanya kuli.~~