Tuesday, June 30, 2015

Hidangan ala-ala Bangladesh

Hari Ahad yang lepas. Walaupun jam baru menunjukkan pukul sembilan pagi tetapi terik pancaran mentari terasa hingga ke kulit walaupun sudah berbaju kemeja lengan panjang. Selesai membasahkan pokok-pokok bunga dengan air aku dan Mak Zah menunggang motorsikal menuju ke kedai. Hajat di hati mahu membelikan pencuci muka anak dara aku yang sudah kehabisan. Selesai membeli kami meredah melalui lorong yang agak redup. Kelihatan berbagai jenis sayur-sayuran yang agak luar-biasa. Ingin juga mencuba. Setelah bertanya tahulah mereka mengimpot bekalan tersebut dari Bangladesh. Tidak dapat ke negara mereka dapat mencuba sayuran mereka pun jadilah.

Tiga biji - Sewaktu membeli sudah diberitahu nama dia tetapi bila tiba di rumah kami gelak berdua betul-betul lupa apa nama buah/sayuaran ini. Kupas kulit aku masukkan dalam ikan merah masak asam pedas. Boleh saja tekak aku dan Mak Zah makan sebab bagaikan timun saja.  
Sebiji - Bagaikan labu air jika di tempat kita. Tetapi sebab bentuknya agak asing aku mahu mencuba juga. Masak sup letak udang, fish-ball, suhoon dan saleri sedap juga ditekak kami.
Terung - Ditempat kita juga ada, tetapi sebab saiz dia yang buat aku geram. Belum dimasak lagi. Mungkin masak pajeri pun sedap. Belum tahu kesudahannya tetapi kita semua sudah biasa makan terung seperti ini.
Dari hari ke hari semakin ramai pula mereka yang bukan warganegara berniaga di tempat aku. Biarpun untuk berkomunikasi tidak selancar mana tapi perniagaan mereka kian maju. Dari berpayung akhirnya boleh menyewa kedai yang punya kelengkapan api-air yang sempurna. Kagum dan malu sebab aku masih tidak mampu seperti mereka - dari dulu masih menjadi kuli.

~~ Luasnya bumi Allah untuk mencari rezeki ada di mana saja. ~~


Monday, June 29, 2015

"Saya tak puasa pakcik"

Komunikasi melalui telefon sudah dijelaskan masalah yang melanda. Tarikh temujanji untuk memperbaikinya juga sudah dipersetujui. Memandangkan tarikh mereka akan datang waktu anak-cucu tidak ada di kampung bermacam nasihat sudah diberikan buat bapak. Kebimbangan tetap ada untuk senario masakini apalagi sudah terjadi sekali bapak dipukau ketika di kedai sedikit masa dulu.

Mendapat panggilan telefon pada hari yang dipersetujui dengan ceria bapak menjelaskan siaran Astro yang bermasalah sudah diperbaiki dan pulih seperti sediakala. Mendapat berita itu sudah pasti anak mana yang tidak gembira bila bapak sudah ceria kembali. Apalah teman bapak ketika anak-cucu tidak balik selain siaran televisyen.

Bapak: Kesian dua budak tu panas-panas memanjat bumbung rumah (pada bapak lelaki berusia lingkungan 30an itu budak).
Anak: Dia menjalankan tugas dia pak. Memang itu kerja dia.
Bapak: Lagi kesian bila bapak nak bagi upah dia tak nak.
Anak: Memang nanti bayarannya akan masuk dalam bill pak. (bapak tidak pernah membayar bill semua bill anak-anak yang membayarnya).
Bapak: Yelah tapi bapak tak sampai hati sebab itu bila dia kata "Saya tak puasa pakcik", terus bapak kata pergilah masuk dapur cari apa yang ada.
Anak: Eh... bapak ni dah subahat pulak.
Bapak: Tengok muka mereka bapak pun kesian merah-padam memang panas sangat. Bapak nampak mereka buka petiais minum air oren sejuk. Biarlah mungkin daruratlah tu.
Anak: Bapak...bapak... 
Bapak: Selepas minum bapak kasi juga upah, alah sedekah buat isi minyak kereta dia.

Begitulah orang tua. Apa yang aku musykil yang muda pula bagaikan tidak malu dengan yang tua. Bapak siap nasihat supaya jangan lupa membayar kalau ada berhutang puasa.

~~ Kalaulah terik matahari di dunia kita sudah tidak tahan, bayangkan panas api neraka yang jika sehalus lubang jarum pun jatuh ke bumi mampu untuk memusnahkan seluruh bumi ini. Renungkan.~~