Friday, July 31, 2015

Duka di Aidilfitri - 1

Petang hari raya ke dua.kami sudah berada di kampung Batu Pahat. Rambutan yang bergayutam menggamit kami untuk cepat berada di bawah pokok. Namun kerana sudah terlalu lewat kami sepakat esoknya sebelum beraya bolehlah petik bersama-sama. Apa lagi petang 3 Syawal adalah giliran marhaban di rumah pusaka. Namun malang pula menimpa di pagi 3 syawal , tanpa di duga ketika aku dan anak-anak sedang bersiap untuk pergi beraya sementara menanti hubby bersiap jeritan adik ipar aku membuat dada aku berombak kencang. Hubby pengsan! Sengatan dari seekor lebah benar-benar buat hubby kalah.
 
Tanpa berlengah adik ipar segera mengambil MPV dia sebab mencari kunci MPV aku tidak tahu di mana hubby letak. Usung 5-6 beradik berdesup terus ke Putra Specialist yang letaknya lebih kurang 5 minit dari rumah kami. Dalam bilik kecemasan dua orang doktor, tiga jururawat dan dua pembantu hospital memberi bantuan segera. Sungguh mereka semuanya amat cekap dan pantas. Aku saja dibenarkan untuk berada di samping hubby. Anak-anak sudah aku arahkan ke tingkat 3 untuk solat hajat dan membaca yaasiiin sebanyak boleh sehingga mendapat arahan aku berhenti baru berhenti.

Menurut doktor saluran pernafasan hubby sempit dan juga melibatkan organ dalaman bengkak. Apa yang termampu olehku selain berdoa yang panjang sambil tidak putus. Bila hubby sedar aku bertanya samada dia dengar kalimah syahadah yang aku bisikan tapi katanya dia langsung tidak sedar atau mendengarnya. Gelihati juga bila sebaik sedar dia ingat kami berada di JB. Masih mamai walau mulutnya sentiasa membaca ayatul-kursi dan macam-macam ayat Al-Quran.
 
Wad ICU - Setelah hampir dua jam berada di bilik kecemasan baru hubby dipindahkan ke wad ICU ini. Aku sentiasa disamping sambil ke telinga hubby ajar mengucap. Beruntung kerana hubby ditempatkan di bilik sendiri. Jadi memudahkan untuk aku bersolat di dalam bilik ini juga. Arah qiblat sudah di tunjuk di atas siling. Bila sudah sedar hubbyber solat di atas katil sambil berbaring. Aku wudhukkan menggunakan gloves. Ada dua waktu solat anak dara aku yang tolongwudhukkan sebab lebih mudah tidak perlu memakai gloves.
Sedar - Berada di wad ICU selama dua hari baru dipindahkan ke wad biasa. Boleh buang air sendiri tanpa bantuan aku lagi.

Makan sendiri - Lega bila semua wayar-wayar berselirat sudah dicabut. Hanya jarum ini melekat bagi memudahkan pihak jururawat untuk memasukkan air dan mengambil darah.
Takziah - Ada juga bunga, hamper dan buah-buahan diterima. Bunga ini kami bawa balik JB tapi buah-buahan agihkan saja kepada semua yang mahu.
Keluar - Alhamdulillah, pada hari ke empat berada di Hospital hubby sudah boleh keluar. Mendapat cuti sakit sehingga 30-07-15 tetapi hubby sudah pun ke pejabat sejak Isnin 27-07-15. Cuti hujung bulan bukan suatu yang menarik sebab banyak laporan perlu disiapkan.
Balik JB - Dalam perjalanan pulang ke JB anak-anak membelek x-ray papa mereka. Petang itu juga kami pulang ke JB memandangkan adik sudah merengek hal persekolahannya.  Awalnya aku memandu tetapi dek kerana jumlah kereta yang terlalu sesak akhirnya hubby mengambil alih dan memandu sehingga ke JB. Kurang yakin dengan isterinya mungkin.
Sebagai manusia biasa kita hanya mampu merancang. Namun perlu diingat bahawa biar bagaimana cantik dan rapi pun perancangan kita, Allah juga sebaik-baik perancang. Tahun ini segala susunan perancangan untuk beraya di Batu Pahat tidak terlaksana. Kami berkampung selama 4 hari di Putra Specialist Hospital. Malam hantar anak-anak balik rumah pusaka, aku tidur di hospital. Sebaik hubby keluar hospital terus petang itu juga kami bertolak balik ke JB.
 
 
~~ Adik pun sudah puasa Syawal tapi Hubby belum berpuasa syawal sehingga kini. Moga masih diberi peluang.~~

Thursday, July 30, 2015

Ceria di Aidilfitri - 2

Secara kebetulan 1 Syawal tahun ini jatuh pada hari ulangtahun  Kak Long, anak adik aku dan suami anak buah aku, maka kami raikan bersama. Ayam goreng dibeli oleh si isteri. Anak menantu pula membeli domino pizza buat mummy mertuanya aka Kak Long aku. Adik aku pula membeli kek untuk anak heronya. Sungguh meriah tetapi kena pantas sebab tatamu bapak tidak putus berkunjung itu yang banyak moment tidak dapat dirakamkan dengan sempurna.

Kek - Kalau biasanya kek agak kurang digemari tetapi kerana ramai yang ada pada waktu itu, selesai majlis kek pun selesai berurusan untuk dikhadamkan di dalam perut.


Domino pizza - Tiga keping saiz besar akhirnya tidak mampu dihabiskan. Sekeping ini masih berbaki sebab sebelum solat Aidilfitri sudah bersarapan dengan ketupat.
Bapak - Seronok bapak dikelilingi anak-cucu-cicit. Makan walau sedikit tetapi semua yang kita beri akan dijamah juga. Hanya ayam goring bapak kurang suka. Tetapi pizza satu slice hamper habis juga bapak makan.
 

Gembira 1 - Hero dua ini dan anak dara kecik sebelah adik itu adalah cucu Kak Long aku jadi aku pun nenek kepada mereka. Gembira tahun ini sebab abuyah mereka tahun ini dapat cuti balik ke Malaysia tidak seperti tahun lepas ayah di Riyadh mereka di KL.


Gembira 2 - Anak-anak yang ceria. Lihatlah anak-anak dan anak buah aku yang sudah jadi ayah & ibu pun ada. Kasih sayang kami amat erat. Walau pun aku bekerja tapi anak buah aku tetap memberi aku duit raya. "Kaya mama" kata adik sebab kalau memberi pada sepupu yang masih belajar jumlah setakat RM20/- tapi pada mama mereka bagi nilai ratusan ringgit.

 
Indahnya di Aidilfitri yang jauh akan menjadi dekat yang jarak akan menjadi erat.  Syawal pertama itulah kami sekeluarga semampu boleh beraya keluarga sebelah Allahyarhamah mak. Hujan petang tidak membataskan perjalanan kami kerana sudah di dalam perancangan Syawal ke dua kami akan bertolak ke kampung hubby pula. Kasihan keluarga hubby bukan macam keluarga aku yang ramai. Jika anak-anak aku tiada memang sunyilah rumah pusaka itu. Anak yang ada sekadar Aisyah (anak angkat kakak ipar aku).

~~ Masa bergembira semua tersenyum tanpa sedar sebenarnya ada saudara seagama kita yang berduka dikala kita dalam kegembiraan. ~~