Friday, November 21, 2014

Cuti sekolah sudah bermula

Bermula hari ini semua sekolah-sekolah di negeri Johor sudah bercuti. Anak-anak sebenarnya bagaikan sudah merdeka sejak mendapat keputusan peperiksaan lagi. Siang-malam-pagi-petang main-main dan main. Buku pelajaran sudah tidak disentuh walaupun buku-buku teks untuk kegunaan tahun depan sudah diperolehi. Masing-masing lebih leka dengan novel-novel yang mengasyikkan. Inilah masa yang dinantikan. Televisyen juga bersiaran hingga tengah malam. Semalam penutup sekolah jamuan juga sudah diadakan di setiap kelas.
Puding roti - Sudah malam baru adik minta mama buat nasi lemak untuk jamuannya. Mama mengajar budak mengaji pun tidak habis lagi. Tidak ada pilihan terpaksa ini saja dibawa ke sekolahnya semalam sebab kalau buat nasi lemak timun di rumah pun cuma sebiji. Kelas adik ada 35 orang. Roti terpaksa dikorbankan untuk buat ini. Alhamdulillah kawan-kawan dan cikgu adik pun suka.

Mama dan papa sudah lena baru masing-masing ketuk pintu untuk bersalam. Mama dengan mata berpisat peluk pun sambil separa duduk. Bacalah juga suroh Al-Insyirah seperti biasa dan Ya-Latif Ya-Jamik hembus di ubun-ubun. Dalam pada itu si kakak boleh kata. "Adik, mama tu sebenarnya mandrem adik." Manalah aku tidak senyum walau mata sudah mengantuk. "Kalau adik kena, kakak pun kena juga." Dalam hati aku memang pun dua-duanya aku mandremkan haha... Siapa tidak mahu anak-anak menjadi yang baik-baik. Bila bersalam dengan papa pula mesti akan ada saja komen akan terkeluar dari mulut. Misai papa tajamlah, pipi papa tidak lembutlah.

~~ Bagaikan rutin. Minggu depan bermulalah untuk mencari keperluan sekolah tahun depan pula. ~~

Thursday, November 20, 2014

Singgah Selalu tempat yang selalu kami singgah

Apabila cuti sekolah kian memunculkan diri dan musim peperiksaan habis, dapur mama pun lebih banyak bercuti. Lebih banyak memeriahkan dapur restoran daripada dapur sendiri. Anak-anak pula mula merancang strategi mencari lokasi tempat makan di mana yang dirasakan sedap dan selesa. Papa biasanya akur saja, janji tidak menjejaskan jadual/rutin hariannya. Dua hari lepas kami ke Restoran Singgah Selalu lagi, tempat persinggahan kami selalu.

Pilihan 1 - Kerapu steam nyonya dan butter prawn. Dua ini sangat sinonim setiap kali kami ke sini.  Menu yang atas pilihan adik,  menu bawah pilihan Kak Meen.
Pilihan 2 - Aspargus dan shark-fin soup. Atas pilihan mama dan bawah pilihan papa
Pilihan 3 - Satey daging yang lembut dan pasti tanpa lemak itu yang kami semua suka satey di sini. Bawah mama saja yang makan ini kerana yang lain-lain semua makan nasi dengan lauk-pauk yang dipesan.
Johor tanah tumpahnya darahku - Keluar dari restoran singgah menikmati pancaran permata dari gerbang mahkota di Bukit Serene ini. Kalau mereka yang punya kamera canggih pasti cantik bila gambar dicapture waktu malam. Gumam kami menganggarkan jumlah duit yang terlibat untuk pembikinan ini.
Setiap kali menerima bill pasti mata tertancap melihat jumlah cukai yang dikenakan. Namun kalau sudah ini yang digariskan pihak pemerintah kepada semua peniaga mereka pun tidak mampu berbuat apa-apa sama seperti pelanggannya. Kita sesama rakyat melenting bagaimana pun tetap kena akur juga akhirnya.

~~ Menjadi pelanggan tetap sudah pasti dapat melihat kenaikan harga dari sehari ke sehari. ~~