Friday, February 5, 2016

Expo Fama di Bandar Putra

Sebenarnya kami pergi Expo Fama ini pada awal minggu tempohari. Jalan menuju ke Hutan Bandar, Bandar Putra pun tidak sesak lalu mempercepatkan lagi untuk kami tiba di sana. Panas teramat sangat bagaikan tidak mahu keluar kereta sebaik tiba destinasinya. Misi asal aku mahu melihat kalau-kalau ada pokok bunga orkid tetapi setelah meninjau bagaikan tidak ada. Mungkin kerana cuaca panas teramat sangat membimbangkan pengusahanya untuk berjualan seperti selalu

Booth baju - Cantik-cantik tetapi bukan ini sasaran asal jadi ditinggalkan begitu saja

Terik - Lihatlah punyalah berdenting panasnya sehingga bebayang pun jelas kelihatan

Cantik - Rata-rata menjual kain, baju dan tudung. 

Makanan - Ada juga menjual makanan tetapi kami masih kenyang. 
Bila sudah tidak boleh menahan panas akhirnya kami balik tanpa membeli walau sebatang pokok pun. Apa yang kami beli adalah empat pasang kain ela, dua helai tudung, sepasang kasut Kak Meen dan tepung kek 4 paket. Masuk kereta leganya bila mendapat hembusan sejuk dari pendingin hawa. Sambil menyedut air sejuk kami bergerak balik rumah

Replika Mas - Melihat ini kami kehairanan. Ini tempat selalu kami tuju bila mahu mencari tempat makan yang dekat dengan rumah kami.
Awan cantik - Tanpa sedar baru tahu ikut jalan ini pun boleh juga. Airport dengan rumah kami tidak sampai 15 minit boleh sampai. Gelihati sebab tempat dituju sebenarnya dekat tapi sebab tidak pernah pergi kami pergi ikut waze yang memberi tunjuk arah jalan jauh. Kalau tahu kami ikut jalan ini. 
Malam ini semua anak-anak akan berada di rumah. Kak Reen pagi ini bertolak dari Terengganu dan dijangkakan tiba di terminal bas Larkin dalam pukul 7:00 petang. Rancangan untuk balik kampung pun meriah bila semuanya ada. Masak-masak dan makan pun terasa lebih enak di tekak bila semuanya ada bersama.

~~ Selamat bercuti buat semua teman-teman Titisan Nurani.~~


Thursday, February 4, 2016

Tangisan di hujung talian

Sedang berdoa selepas solat Zuhor telefon berdering. Baru mahu disambut sudah terhenti. Sambung lagi berdoa tetapi sudah tidak khusyuk bila nombor yang tertera adalah nombor telefon awam asrama adik. Pasti ada sesuatu yang penting kalau tidak adik sudah arif waktu ini adalah waktu mama bersolat. Terus saja taqobbalallah tutup membaca doa sambil menanti panggilan adik sambil mengoles compact powder di pipi tua ini.

"Locker almari adik terkunci, Kunci adik hilang". Tangisan di hujung talian membuat hati aku tidak tentu-arah. Naluri aku sudah terasa dari awal lagi pasti ada yang tidak kena. Adik juga sedar bila telefon tidak bersambut tahulah yang mama sedang bersolat. Memujuklah aku melalui talian. "Adik cuba pinjam pisau dari makcik kantin, buka screwnya." Aku cuba memujuk dan mengajar apa yang terfikir di benak. Bimbang juga sebab kerja-kerja begini manalah adik pernah buat. "Jangan nangis, malu kalau kawan-kawan nampak. Cuba dulu nanti call mama balik". Selepas itu kami hentikan perbualan.

Tidak sampai 10 minit telefon berdering lagi. Suara ceria di hujung talian mengatakan kakak tingkatan 5 yang membantunya dan pastinya membuat aku sangat lega. Aku sudah terfikir apabila pergi menjemput adik untuk cuti Tahun Baru Cina esok, pasti akan aku belikan sesuatu buat anak itu. Bantuan yang sangat bermakna sudah diberikan olehnya amat kami hargai.

Adik dengan sahabatnya - Dari mereka berempat ini tiga masih belajar di sekolah dan asrama yang sama. Dorm saja tidak sama. Hanya Yana terpisah (berbaju belang hitam putih bersekolah di Maahad Mersing). Aku selalu merindui mereka semua.
Aku bersyukur lingkungan sahabat dan pembelajaran adik di situ tidak ada masalah. Cuma adik kurang selesa di sini, setiap kali jika mahu ke bilik mandi dia perlu berkawan. Sudah dua kali waktu malam sebelum tidur ketika mahu buang air adik terdengar bunyi air seperti orang mandi tetapi hakikatnya tiada. Kawan adik pun sudah terkena sama. Oleh sebab itu masing-masing mesti berteman apabila mahu ke bilik mandi.

Esok bersempena majlis maulidurrasul sekolah, adik diminta oleh pihak sekolah untuk membuat persembahan membaca Al-Quran atau berzanji. Adik memilih membaca berzanji sebab jika uzur masih boleh membaca lagi. Bermakna esok merupakan hari pertama adik naik pentas untuk sekolah barunya. Malu dan berdebar katanya sebab ramai kakak/abang yang lebih pandai tidak tahu mengapa cikgu memilih adik yang baru tingkatan satu. Aku sudah berpesan tidak perlu mengalun tarranum ras atau bayati tetapi bawa saja tarranum sikah. Tarranum sikah ini tarranum yang biasanya aku ajar buat anak-anak yang baru mengenal tarranum. Tidak sabar menanti esok petang pasti banyak cerita adik.

 ~~ Anak walau besar mana pun tetap mama juga sebagai rujukan bila bermasalah.~~