Wednesday, March 1, 2017

Dua hari sebelum menginjak 63 tahun

Jika dia masih ada hari ini merupakan ulangtahun kelahirannya yang ke 63. Tetapi Allah telah memerintahkan Izraeil menjemputnya hari Isnin yang baru lalu sebelum hari ulangtahunnya. Sama seperti allahyarham abahnya juga dua hari sebelum usia menginjak 63 tahun dia dijemput ke alam barzakh.


Bermakna dua hari jugalah bersemadi sudah abang kesayangan hubby buat sementara waktu di alam barzakh menanti hari kebangkitan kelak. Semoga amal ibadahnya diterima Allah dan diampunkan segala dosanya. Khususon ila ruhilmarhum Haji Azraei Bin Hj Abas Al-fatihah.

~~ Kullunafsin zaa iqotulmauut. Sesungguhnya setiap yang hidup pasti akan merasai mati.~~

Monday, February 27, 2017

Makanan segera menjadi pilihan

Menjadi rutin setiap hari Sabtu itulah satu-satunya hari untuk bertemu anakanda di asrama. Semenjak berada di tingkatan dua inilah kali pertama kami pergi menjenguknya dua minggu sekali berbanding sejak dari tingkatan satu kami pergi setiap minggu. Semakin membesar semakin pandai berdikari. Apa lagi kini sudah dilantik menjadi Lembaga disiplin pelajar kenalah memikul sedikit tanggungjawab yang ditugaskan. Bukanlah berat mana contohnya minggu sebelum ini adik ditugaskan mengurus pendaftaran kemasukan pelajar tingkatan satu untuk tahun 2017.



Sudah beberapa kali bila kami datang, adik lebih suka keluar dari asrama berbanding memakan bekal yang mama bawa dan makan di asrama. Apa lagi ada kawan yang akan menumpang untuk bersama mencari barang keperluan. Kali ini kawan adik dari Melaka yang menumpang. Selesai makan tengahari masing-masing berbelanja membeli keperluan mereka. Biskut, air kotak, air mineral, kekacang dan toiletaries semua dibelanja. Selesai papa membayar semua jam sudah menginjak ke waktu asar. Sebelum balik ke asrama masing-masing mahu membeli KFC. Terperanjat aku rata-rata yang berada di dalam outlet KFC dan Marybrown adalah anak-anak dari tempat adik belajar. Bila di lihat sudah bagaikan pasukan bola sepak pasukan Selangor๐Ÿ˜€. Apa pun aku hanya membayar kepada anak yang menumpang kereta kami saja. 

~~ Makanan anak-anak asrama kini lebih lazat dan berkhasiat. Anak-anak semakin pandai. Silap sedikit dewan makan membuat menu pasti akan menjadi isu di mesyuarat perbadanan pelajar. Dahsyat! ~~



Friday, February 24, 2017

Hukuman di mata dunia


Jika di Teheran, Iran ada polis bahagian pencegahan kemungkaran. Difahamkan salah satu aktanya mengharamkan penjualan patung Barbie. Mereka mempunyai alasan mengapa ianya diharamkan. Bagi anak-anak di Malaysia Barbie merupakan salah satu patung permainan yang sangat menggembirakan. Bahkan ada yang mengumpul sehingga memenuhi ruang katil. Tidak ketinggalan ada anak-anak yang mandi, makan dan tidur pun berbual dengan barbienya. Anak aku sendiri membeli lampu tidur barbie pink untuk dipadankan dengan biliknya yang serba-serbinya pink.

Melihat di Acheh pula ada polis yang bertanggungjawab memantau hal-hal syariah Islam. Mereka juga diberikan kuasa untuk menangkap umat Islam yang melanggar hukum-hakam Islam. Contohnya andai didapati ada pasangan berkhalwat akan dihukum secara hudud. Wanita Islam dimestikan menutup aurat. Jika mahu berseluar panjang, pakaian mestilah labuh menutup hingga ke bawah punggung. Itu akta mereka biarpun masih ada yang melanggar susila ini. Tidak kuang sudah ada yang dihukum mengikut akta perundangan Islam tempat mereka.

Manakala di negara kita pula Jabatan Agama Islam berhak melakukan penangkapan tetapi tidak boleh bertindak sebaliknya pesalah akan dihantar ke balai polis untuk tindakan selanjutnya. Boleh membuat laporan tetapi tidak boleh bertindak. Boleh membuat aduan tetapi tidak boleh menangkap. Boleh menangkap tetapi tidak boleh menghukum. Boleh menghukum tapi bergantung pada kepetahan peguam. 

ู„َุง ูŠَุบُุฑَّู†َّูƒَ ุชَู‚َู„ُّุจُ ุงู„َّุฐِูŠู†َ ูƒَูَุฑُูˆุง ูِูŠ ุงู„ْุจِู„َุงุฏِ * ู…َุชَุงุนٌ ู‚َู„ِูŠู„ٌ ุซُู…َّ ู…َุฃْูˆَุงู‡ُู…ْ ุฌَู‡َู†َّู…ُ ۚ ูˆَุจِุฆْุณَ ุงู„ْู…ِู‡َุงุฏُ
Janganlah sekali-kali kamu terperdaya oleh kebebasan orang-orang kafir bergerak di dalam negeri. Itu hanyalah kesenangan sementara, kemudian tempat tinggal mereka ialah Jahannam; dan itu adalah tempat yang seburuk-buruknya.” (Ali-Imran: 196-197).

~~ Begitulah di dunia mungkin kita boleh terlepas pandang namun yang nyata di akhirat kelak walau sebesar zarah segalanya akan ditimbang untuk diberi balasan atau ganjaran setimpal.~~

Thursday, February 23, 2017

Ada airmata dalam kelegaan kami

Sewaktu bapak sihat lagi beliau meletakkan nama aku dan Mak Zah sebagai penama/waris untuk wang simpanannya di Tabung Haji. Hubby juga merupakan satu-satunya anak (walaupun anak menantu) sebagai wakil untuk memasukkan duit setiap bulan yang diperolehi olehnya. Bila kami balik kampung kami tunjukkan jumlah yang sudah dimasukkan. Begitulah sehingga akhirnya dia sakit dan tidak lagi tinggal di rumah kami sebab aku dan hubby bekerja. Mak Zah tentu saja tidak kuat untuk menguruskan bapak sendirian. Jalan terbaik balik rumah kampung dengan Abah Din membantu. Sesekali datang ke rumah aku dan Mama Leha. Inilah rumah anak-anak yang ada di negeri Johor.

Apabila aku menjadi sebagai penama kepada wang simpanan allahyarham bapak sudah tentu ada sedikit kebimbangan terjadi dalam diri sendiri. Apa yang membimbangkan aku kerenah birokrasi yang minta itu-ini sehingga isu berpanjangan. Aku tahu kami adik-beradik tidak ada sekelumit rasa bimbang. Tetapi alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Pihak Tabung Haji pun memberikan kerjasama yang sangat baik. 

Buku simpanan - Lapan buku bermakna lapan adik-beradik kami. Aku sebagai penama menjadi penerima semua wang simpanan almarhum bapak. Pada 09-02-2017 aku mendapat panggilan dari pihak Tabung Haji memaklumkan semua simpanan bapak sudah dipindahkan ke dalam akaun aku. Hubby mengambil borang keluar 7 set untuk aku siap-sedia isi sebagai pengagihan kepada 7 siblings yang lain.
Tandatangan - Semua menghantar dengan whatsapp kepadaku sebagai contoh tandatangan. Aku latih jari aku membuat tandatangn di atas kertas A4 sebelum ditandatangan di atas borang. Susah jiddan! berkali-kali baru menjadi. Buat Abah Din dan Mak Zah mudah dia terus datang ke rumah aku.
Biarpun ada gelak-ketawa melalui whatsapp kerana gelihati melihat contoh tandatangan yang aku cuba meniru tandatangan adik-beradik yang jauh tapi ada airmata gugur juga buat kami semua. Sedih sebab bapak sudah tidak ada, tetapi masih ada imbuhan ditinggalkan buat kami semua. Kami tahu banyak duit itu juga duit dari kami semua. Tapi ada juga duit dari hasil kebunnya sebab biasa keperluan rumah bapak anak-anak yang membeli termasuk bil api-air. Sebab itulah duit simpanan bapak banyak berbanding kita yang bekerja.

Semoga apa yang kami adik-beradik perolehi ini menjadi jariah bapak. Akan kami gunakan ke jalan kebaikan dari sumber yang diperolehi. Sabtu minggu ini kami akan berkumpul di rumah Kak Long/Mummy Zai, jadi akan aku pulangkan semula semua buku simpanan yang ada di tangan aku kini.


~~ Khususon ila ruhi al-marhum Hj Purvit bin Hj Ikhsan. Wa-khususon ila ruhi al-marhumah Hjh Neema Bt Hj Latif Al-Fatihah.~~




Wednesday, February 22, 2017

Tiga adik dulu dan sekarang

Ketiga-tiganya sepupu sebab mama mereka adik beradik. Balik kampung terlihat gambar sewaktu masing-masing masih bersekolah rendah. Adik darjah/tahun 1 (kiri), Adam (tengah) darjah/tahun 2 dan Afiq (kanan) darjah/tahun 3. Waktu itu mereka dibawa ke zoo negara. Masa kecil selalulah mereka dibawa ke tempat begini. 


Gambar bawah diambil akhir tahun lepas ketika kami balik kampung dan ketiga-tiganya sudah remaja. Sepakat mengambil gambar semula dengan gaya yang agak sama.  Adik remaja perempuan malulah mahu kangkang macam masa belum baligh dulu๐Ÿ˜€. Gambar bawah adik iaitu anak aku (kiri) di tingkatan 1, Adam (tengah) di tingkatan 2 dan Afiq (kanan) di tingkatan 3. Kesemua mereka ini juga adalah adik dalam keluarga sebab semuanya anak bongsu.

~~ Sepuluh tahun akan datang harapan mama semua sudah memacu wawasan untuk kerjaya masing-masing.~~

Tuesday, February 21, 2017

Berkejaran masa hingga kerugian

Hujung minggu yang agak bercelaru. Berkejaran melakukan setiap yang sudah terpahat di minda. Selesai satu agenda berkejar buat yang satu lagi. Bermula bangun pagi dengan menggoreng nasi sebagai hidangan sarapan pagi dan Hubby pula mencuci baju. Selesai itu mengambil bawang-bawang, ikan bilis dan cili untuk diolah sebagai kegunaan seminggu. Hubby pula berkejar melihat rumah yang belum siap untuk direnovation. Tuan rumah memberitahu sebelum hujung bulan perlu disiapkan semua kerana si anak sudah mahu berpindah rumah tersebut. 

Selesai yang satu berkejar pula ke hospital memenuhi temujanji untuk fisio jari aku yang tidak ada perubahan lagi.  Selesai fisio hantar Mak Zah pergi mengambil ubatnya. Kemudian terus berkejar ke Tabung Haji menguruskan pusaka allahyarham bapak. Selasai di sini memandu pula terus ke TM Point untuk upgrade wifi di rumah yang sudah semakin lembab taliannya. Seringkali bila surfing tiba-tiba hanging. Jalan terbaik ikut kata anak-anak upgrade sajalah. Berjam juga berada di TM Point. Mujur juga masuk waktu solat sekarang agak lewat. Makan tengahari itu kami di warung saja. 

Masak untuk makan malam badan sudah letih. Untuk defrost ikan yang beku di peti ais pun malas. Cepat saja tangan mencapai ikan di dalam tin ๐Ÿ˜€kerana inilah kerja paling cepat dan mudah. Makanlah ala kadar apa yang ada.
Hidangan 1 - Sardin letak cili dan bawang-bawang saja. Bukan sambal tumis pun. Sayur kailan juga tumis-tumis saja.

Hidangan 2 - Telur dadar letak bawang dan cili saja. Daging beryani seketul ini baki semalam punya hidangan tidak habis dipanaskan.
Betapa dunia akhir zaman ini  manusia termasuk aku sendiri ini sentiasa berkejar dengan masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh. Merenung dalam diri sendiri betapa aku berkejaran ke sana-sini semua kerana duniawi. Azan berkumandang masih duduk berurusan dengan TM Point. Selesai urusan sibuk mengisi perut hingga pembersihan rohani dikemudiankan. Hampir jam 2:45 petang baru mendirikan solat zuhor selepas makan. Lihatlah makan diutamakan. Allahuakbar!!

~~ Sering terjadinya insaf dalam diri setelah ianya berlaku baru tersedar.~~


Monday, February 20, 2017

Renungan dari falsafah orang Jawa

Sambil berzikir atau beselawat ketika masa terluang, cuba renungkan apa yang menjadi falsafah bangsa Jawa yang masih menjadi amalan hidup seharian. Kepada yang tidak faham bahasa Jawa boleh saja membaca yang sudah dialihbahasa dengan tulisan italic di bawahnya.

1. wong nrimo uripe dowo
    orang bersyukur hidupnya panjang

2. wong sabar, rejekine jembar
    orang sabar rezekinya luas

3. wong ngalah uripe barokah
    orang yang merendah diri hidupnya berkat

4. wong jujur uripe makmur
    orang jujur hidupnya makmur

5. wong suloyo uripe soro
    orang malas hidupnya sengsara

6. wong sombong amale kabong
    orang sombong amalnya hangus

7. wong ngersulo gelis tuwo
    orang yg suka berkeloh-kesah cepat tua

8. wong telaten bakal panen
    orang rajin akan berhasil/berjaya

9. seng wis lungo lalekno
    yang sudah pergi lupakan

10. seng hurong teko enteno
      yang belum datang tunggulah

11. seng wis ono syukurono
      yang sudah ada syukurilah

Mendapat titipan ini melalui whatsapp group keluarga kami.

~~ Sekadar renungan saja.~~


Friday, February 17, 2017

Keputusan SDKA vs UPKK

Petang semalam ketika sedang bersiap sedia untuk balik dari pejabat telefon berdering lagi mohon diangkat. Kedengaran di hujung talian suara adik. Keputusan SDKA (Sijil darjah khas agama negeri Johor) sudah keluar. Tetapi sebab adik berada nun di asrama dan hanya akan balik pada cuti semester bulan Mac kelak, pastilah dia mahu juga tahu keputusannya dulu. Waktu untuk sekolah agama tempat adik menduduki peperiksaan biasa berakhir pada jam 6:00 petang. Terus saja aku meminta bantuan hubby untuk ke sekolah mengambil keputusan peperiksaan adik.

Alhamdulillah adik mendapat pangkat satu, walaupun pembelajaran adik banyak tersekat sebab adik tidak dapat belajar penuh setiap sabtu. Ini kerana apabila balik JB sebulan sekali baru dapat ke kelas yang hanya diadakan pada setiap hari Sabtu. Oleh sebab itu walaupun aggregat adik berbelas kami tetap bersyukur. Al-Quran adik dapat 1. Lain-lain banyak 2 dan 3. Ada satu mata pelajaran adik iaitu Faraidh adik dapat 9. Kena ketawakan kakak๐Ÿ˜€


Selain membawa slip keputusan peperiksaan pihak sekolah juga menyampaikan surat jemputan untuk kami menghadirkan diri di hari konvokesyen yang akan dilangsungkan pada 22 Mac akan datang. Pembayaran dan keputusan kehadiran perlu diserahkan sebelum akhir bulan ini. Cantik perancangan sekolah adik sebab rata-rata yang mendapat keputusan seperti adik semuanya berada di sekolah berasrama penuh. Tiga kawan baik adik semuanya juga sama. Seorang di MRSM Pontian, seorang di Sek Tun Fatimah dan seorang lagi di Maahad Mersing.



Aku tahu adik lega sebab mendapat keputusan yang sama dengan dua kakak-kakaknya dulu. Tidaklah rasa rendah diri jika pencapaian tidak sama. UPKK pun adik dan kakak mendapat 8A. Semoga menjadi pemangkin semangat untuk adik terus gigih dalam pembelajarannya. Pihak sekolah adik sudah tentu lebih gembira lagi apabila diwartakan sebagai sekolah terbaik tahun ini untuk zon kawasan kami,


Sebenarnya bukan adik saja yang lega, Makan tenghari ini pun aku rasa berselera. Hari ini aku membawa bekal nasi ayam. Ambil gambar pagi tapi makan tengahari nanti.

~~ Anak gembira ibu-bapa dan guru-guru berlebih lagi gembiranya.~~

Thursday, February 16, 2017

Pusaka yang akan kami jaga

Walaupun sudah tiada orang tua yang mahu diziarahi di kampung tetapi kami ada darah daging lain yang boleh dikunjungi. Kami juga ada rumah dan tanah kebun peninggalan almarhum bapak untuk sama-sama dipelihara dan dijenguk. Pemantauan sepenuhnya memanglah di bahu satu-satunya abang kami. Kasihan melihat abang yang juga sudah menginjak usia 60 kena selalu ke kebun. Walaupun kami tahu bukan dia yang mengusahakannya tetapi pemantuan 100% di atas bahunya.

Petai - Kebun kelapa sawit bapak memang banyak pokok petai. Pokok petai pula boleh dikatakan sentiasa berbuah. Namun sekarang agak musimnya lalu banyaklah hasil yang boleh dituai.
Cucu - Satu-satunya hero kepada anak buah aku yang tugasannya selalu ke luar negara. Daddynya anak abah Din. Jadi hero comel ini kira cucu kepada aku jugalah (cucu saudara sebab daddynya anak buah aku). Ikut ke kebun membelek pokok jagung. Agaknya baru dia tahu jagung yang dia makan beginilah pokoknya.
Empok - Lembut tanah kebun almarhum moyang itu yang dia buat tidak tahu duduk saja di atas tanah. Kami sengaja biarkan. Kalau mulanya rasa takut-takut, tetapi lama-lama dia seronok menikmati suasana kebun. Sesekali bagi kulit di panah sinaran panas mentari.
Berat - Uhhh! setiap kali atoknya menjatuhkan petai dari galah dia pun sibuk mahu mengutip. Sengaja longgok di depannya. Gembira bukan kepalang. Duduk di atas kulat rumput bagaikan carpet. Terduduk-duduk mahu mengangkat setangkai petai.
Kami sepakat adik-beradik akan terus bersama-sama menjaga tanah pusaka ini selagi ada kemampuan dan ada hayat. Biarlah jariah almarhum mak-bapak berpanjangan dinikmati anak-cucu-cicit, saudara-mara dan jiran-tetangganya. Kalau kami yang jadi ibu-bapa mereka ini sudah tidak ada terpulanglah apa mereka hendak buat sebab waktu itu kami sudah di alam barzakh.  Harta dunia pengakhirannya siapa pun tidak tahu.

~~ Semoga anak-cucu kami boleh sepakat seperti kami adik-beradik sekarang.~~


Wednesday, February 15, 2017

Jahilliah zaman teknologi canggih

Sedap - Mee rebus yang kami suami-isteri nikmati. Kalau anak-anak biasa suka mee karinya.
Mendepani kehidupan dalam dunia serba canggih dan penuh teknologi moden tidak menghalang isu berdepan dengan perlakuan bersifat jahilliah. Bukan bermimpi tetapi ini adalah realiti. Perbualan berbasa-basi tanpa diduga terjahan kami secara berseloroh adalah satu realiti. 

Hubby: Cuti panjang bukan main abang tengok. Makan angin ke mana?

Tuan kedai: Eh... saya tak ke manalah bang. Sejak Hari Raya ketiga sampai hari ini tak cuti-cuti.

Hubby: Jangan main-main dik. Abang dengan kakak tiap kali lalu toleh sini asyik tutup aje. Jangan ada yang cuba main cak-ba dik (Hubby aku biasalah suka berseloroh).

Tuan kedai: Saya rasa ini dah dua customer yang cakap samalah bang. Hari itu driver lori yang cakap, ini abang dengan kakak.

Aku pandang hubby dan hubby pula memandang aku. Sewaktu aku menjemput adik tempohari juga sudah bercadang untuk singgah sebab kawan adik yang menumpang sama juga mahu merasa. Niat di hati mahu singgah makan mee kari kegemaran adik tetapi tidak kesampaian. Benar sudah berkali-kali setiap kami lalu apa yang kami lihat kedai ini tutup. Kali ini kami dapat singgah di sini setelah menumpang bersolat asar di sebuah petrol kiosk yang berdekatan dengan kedai mereka. Ketika kami menyusur tepi jalan dan lalu betul-betul di hadapan kedainya kelihatan kedai sudah dibuka itu yang kami singgah sebab sudah lama merindui masakan airtangan si isterinya yang sedap.

Apa pandangan kita? Berasa syak-wasangka? Menuduh ada yang mendengki? Kenapa? Rasa simpati pula bila dikatakan keluarga mereka sering diuji sehingga suatu ketika dulu isteri dan anak-anak tidak dibenarkan ke kedai bimbang kesihatan yang mengganggu keluarga. Aku dan hubby tidak mampu berkata apa-apa. Sekadar menasihati kepadanya untuk sentiasa berada di landasan yang dibenarkan dalam agama. Bimbang juga apabila sifat jahilliah dilawan dengan jahilliah akibatnya kekufuran yang diperolehi. Na'uzubillah..

~~ Apabila melihat bangsa sendiri berjaya sebaiknya bersyukur bukan iri.~~


Tuesday, February 14, 2017

Melihat yang di depan mata

Bukan lapar sangat tetapi apabila keluar hanya berdua, lalu kami sengaja mencari tempat persinggahan untuk mengisi perut sambil bersantai. Suami tanya isteri, isteri tanya suami jawapan diberi "mana-mana bolehlah". Akhirnya singgah di sini. Sambil menanti pesanan melihat anak-anak remaja yang bekerja di outlet tersebut. Sementara menunggu keputusan SPM memang baiklah mereka berusaha mencari rezeki. Nilai RM dari sehari ke sehari kian merudum. Duduk bersebelahan dengan negara yang nilai matawangnya besar sangat terkesan. Melihat anak bukan bangsa aku yang bekerja di seberang tambak mendapat pendapatan sama tetapi dengan SGD lalu apabila convert ke RM nilainya sudah lebih tiga kali ganda. Anak bangsaku bekerja di bandar sendiri pendapatan sekadar mencukupi untuk membeli apa yang diingini bolehlah. Lebih dari itu tidak berupaya berbanding mereka yang memperolehi gaji dengan nilai SGD.


Setiap seorang memesan dua air. Coklat panas dan lemon madu si isteri punya. Manakala si suami seperti biasalah kopi dan lemon sejuk. Pesan juga spring-roll satu set. 

~~ Sebaiknya kepada yang mampu membeli aset terutama rumah belilah lagi dan lagi dari sekarang kerana kita tidak tahu akan datang mampukah kita membelinya?~~


Monday, February 13, 2017

Perjalanan yang masih panjang

Cuti tiga hari saja buat adik sudah kena balik bersekolah semula.

Malam - Biasalah bila anak-anak semua ada di depan mata ada saja agenda masing-masing. Ke Plaza Angsana untuk membeli buku dan stationery. Mereka berposing, mama pula 'curi' gelagat mereka.

Perjalanan - Biasalah bila balik ke asrama ada membawa bekal. Tetapi kali ini boleh adik kata sudah lapar. Lalu bekal dimakan di dalam kereta. Kalau mama tahu akan di makan di dalam kereta acar yang mama buat boleh dibawa. Bimbang basi itu yang bekal sebiji timun. Tengoklah adik makan timun dengan menggigit saja๐Ÿ˜€ Mama masak nasi tomato. ayam masak merah dan acar. Tetapi yang bekal adik ini mama tumiskan sayur kobis.

Durian - Singgah di bandar sebelum ke asrama adik. Rasa yang pahit-manis dengan isi yang tebal sangat puas.
Tidak habis - Membelinya dua biji tapi separuh lagi tidak termampu dihabiskan oleh kami bertiga. Bungkus plastik tebal-tebal masuk dalam kereta bawa balik JB.

Jiwa muda - Sepanjang perjalanan kami banyak mengulas isu ini disebabkan ketika dalam perjalanan kami ditemukan dengan gelagat dua anak remaja begini. Semoga mereka cepat sedar akan kesilapan ini  kerana cara ini bukan saja membahayakan diri mereka tetapi juga pengguna jalanraya yang lain.
Perjalanan sebagai anak remaja masih panjang lagi itu yang selalu kami mama/papa berpesan kepada anak-anak. Pasti ibu-bapa remaja itu pun tidak mahu anak mereka berbuat begitu. Bukan mudah mahu memantau anak-anak yang berada diluar. Pendidikan sudah diberi bukan saja di rumah bahkan guru-guru setiap hari mendidik tapi masih ada juga anasir begini terjadi. Sebenarnya sudah tiba masanya kita kena 'jaga tepi kain orang' tetapi siapa yang berani dan mampu? Silap bersuara boleh naik-turun mahkamah.

~~ Mendidik dan menasihati anak tidak boleh ada istilah putus asa.~~


Friday, February 10, 2017

Naluri anak perempuan vs naluri ibubapa

Biar besar mana pun anak naluri seorang ibu-bapa tetap merasa anak masih perlu pemantauan. Begitulah selagi nadi masih berdenyut dan ada nafas tetap merasa anak-anak perlu dinasihat. Aku teringat almarhum bapak walaupun sudah terlantar dan abang aku (abah Din) sudah tua pun sebab sudah pencen tetapi bila masa bapak hendak bersolat mesti bertanya " Wes solat?" bermaksud "Sudah bersolat?". Hakikatnya bapak waktu itu sudah kurang peka dengan waktu sebab itu belum masuk waktu pun sudah bertanya. Dia tidak sedar sebenarnya kita yang sering mengingatkan dia ketika mahu mendirikan solat sebab dia sudah tidak dapat membezakan antara waktu zuhor dengan asar, maghrib dengan isyak. Sering kita yang mengingatkannya."Sekarang bapak solat zuhor ye." Itulah contohnya. Tetapi itulah dikatakan sebagai ibu-bapa dalam keadaan uzur masih ingat lagi mahu mengambil tahu hal anak.

Tempohari apabila anak dara aku menghulurkan duit setelah mendapat gaji aku terkedu. Aku berkata "Tak payahlah mama lebih dari cukup". Tapi dikatakan dia sudah niat apabila sudah mendapat gaji dia pun mahu menjadi seperti mama/papanya juga yang memberi sedikit imbuhan buat atok dan neneknya dulu. Aku sedih sebenarnya sebab mahu dibandingkan apa yang dia dapat berbanding dengan aku jauh panggang dari api. Tetapi sebagai memenuhi kehendaknya aku ambil juga walau tanpa diketahui ada sendu di hatiku ini. 

Mungkin naluri anak perempuan begitu sebab aku juga anak perempuan dan aku dapat merasakan anak aku punya rasa seperti apa yang aku rasa dulu. Apa yang membezakan aku dilahirkan dengan serba kekurangan. Anak sekarang celik mata semua serba ada. Hanya kasih dan sayang itu tetap sama. Keinginan mahu memberi kepada ibu-bapa tetap ada. Naluri anak yang sudah matang itulah yang sama. Namun sebagai ibu-bapa rasa tanggungjawab ke atas anak-anak tetap ada selagi nadi berdenyut dan belum dijemput izraeil sebagaimana almarhumah mak dan almarhum bapak dulu.

Anak perempuan - Kesemua anak-anak kami aka cucu perempuan bapak yang masih dibawah tanggungan mummy/mak/mama masing-masing. Moment ketika meraikan salah seorang sepupu perempuan yg sudah dimiliki seorang Adam baru-baru ini


ูˆَุงุนْู„َู…ُูˆุง ุฃَู†َّู…َุง ุฃَู…ْูˆَุงู„ُูƒُู…ْ ูˆَุฃَูˆْู„َุงุฏُูƒُู…ْ ูِุชْู†َุฉٌ ูˆَุฃَู†َّ ุงู„ู„َّู‡َ ุนِู†ْุฏَู‡ُ ุฃَุฌْุฑٌ ุนَุธِูŠู…ٌ
  

Dan ketahuilah bahawa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cubaan dan sesungguhnya disisi Allahlah pahala yang besar.” (Al-Anfal ayat 28).

~~ Sekadar renungan bersama.~~


Thursday, February 9, 2017

Makan bersama di Ponderosa Golf

Bukan meraikan perayaan mereka. Apa yang dibuat bagaikan ulangtahun meraikan kejayaan syarikat. Hanya apa yang membezakan kerana setiap tahun 'kesyukuran' ini dibuat selepas Tahun Baru Cina dan selepas pembayaran bonus diberikan kepada semua. Apa lagi tempat atau restoran pilihan adalah atas susunatur aku juga. Boss-boss aku biasa mengikut saja. Mereka pun bukanlah makan sangat. Aku lihat minum saja yang lebih. Sehinggakan mana yang tidak habis aku minta waiter bungkus buat aku bawa balik.

Ponderosa - Kami makan-makan di sini. Pintu masuk ke restoran di Ponderosa Golf  & Country Resort

Gambar 1 - Biasalah pembukaan mestilah dengan Yee Sang. Selepas itu kami menikmati sup ada mushromm, dim-sum dan red dates aku lupa apa nama sup herba ini. Sedap.

Gambar 2 - Cod fish ada dua versi sebenarnya satu lagi goreng tapi terkeluar pula dari gambar ini. dan  roasted duck

Gambar 3 - Mushroom & Yam with macadamia nuts dan teriyaki fried prawns

Gambar  4 - Lotus leaf fried rice dan dessert entah apa. Tapi lidah aku rasa bagaikan tepung beras dan pulut berinti kacang merah. Sedap juga sejuk-sejuk masuk tekak. Apa yang geli hati salah seorang boss aku hampir saja mahu menguyah daun plastik yang disangkanya bahan makanan. Gelak kami semua satu meja๐Ÿ˜€

Meja lain - Untuk meja foreign workers  kami order mengikut kehendak mereka. Sebab pengajaran pada tahun-tahun sebelumnya mereka tidak makan sea-food. Mereka lebih suka makan nasi dan lauk-lauk seperti kita masak di rumah. Udang, ketam, sotong semua mereka tidak pandai makan. Lihatlah sayur itu sedikit pun tidak dicuitnya. Aku bungkus bawa balik.
Makan dengan kos beribu-ribu ringgit kalau dibuang begitu saja aku rasa membazir. Mana yang tidak habis semua aku minta bungkus sebab semuanya masih berkeadaan baik. Kalau tidak dimakan di rumah pun boleh berikan kepada kucing atau ayam (aku ada ayam๐Ÿ˜.) Boleh dikatakan setiap meja memang ada berbaki dan aku minta waiter bungkus. Mereka yang berkehendak akan mengambilnya sebelum balik.

~~ Istimewanya hidup di Malaysia makanan mewah di sana-sini tapi sayangnya harga makanan semakin hari semakin mahal. Namun mahal bagaimanapun tetap kita beli, makan dan terus makan.~~


Wednesday, February 8, 2017

Warna-warni dedaun

Sebagaimana rencah kehidupan yang penuh dengan warna-warni, begitu juga dengan hasil ciptaan Allah terhadap dedaunan yang indah untuk dijadikan hiasan halaman. Sekali lagi aku paparkan warna-warni dedaunan dari pokok bunga puding di rumah kakak aku.

Warna-warni 1 - Jejalur kecil bagaikan rumput tetapi penuh dengan warna-warni. Ada pink, kuning, hijau, oren dan merah.
Warna-warni 2 - Bentuk daun bagai daun maple. Lebar juga hanya pecahannya tiga saja. Daun maple satu warna tapi yang ini berwarna-warni.
Warna-warni 3 - Pokok ini ada dua species. Satu kuning dan hijau tapi satu lagi warna-warni. Ada merah, oren, coklat, hijau dan kuning. Gabungan banyak warna itulah yang menambah cantik ditanam.
Warna-warni 4 - Bentuk bundar dan sedikit berputar menambah cantik pokok ini. Sewaktu muda daunnya hanya satu warna iaitu hijau, tetapi bila sudah matang ia mengeluarkan warna begini.

Warna-warni 5 - Bentuk daun ini juga bundar tapi pendik. Warna yang mendominan warna hijau dan merah. Tetapi ada juga sedikit kuning dan coklat.

Warna-warni 6 - Menariknya pokok puding yang ini daunnya lebar. Background warna hijau tetapi setiap daun ada yang bertitik warna kuning, ada juga yang merah dan ada juga yang pink.

Warna-warni 7 - Berbentuk runcing dan memanjang. Banyak kepada warna hijau gelap dan warna oren dan merah.

Warna-warni 8 - Keras dan berkilat tetapi licin.Sewaktu muda bahagian tepi berwarna hijau muda dan tengah berwarna kuning. Tetapi bila sudah matang hijau muda menjadi warna hijau gelap dan yang kuning di tengah menjadi merah/oren.

Warna-warni 9 - Pokok ini juga seperti yang no. 8 tetapi bentuk daunnya lebih bundar sedikit. Di atas daunnya tidak licin tetapi embossed. Boleh dirasa embossed itu berketak-ketak. 
Mempunyai halaman rumah yang luas sudah pasti satu kepuasan bila mampu membuat halaman seperti taman idaman. Ada kalanya terdetik juga di hati aku ini untuk balik kampung sebelum pencen. Mahu melihat taman seperti taman di rumah kakak ku ini.

~~ Ada orang takut dengan pokok puding kerana kaitannya dengan kubur. Tetapi sebenarnya kalau ingat kubur lagi baik boleh mendekatkan diri kepada Allah.~~


Hijau kuning dedaun

Puding ini bukan puding makanan tetapi ini merupakan species pokok bunga. Mengapa dinamakan pokok puding aku pun kurang arif. Tetapi yang pasti dedaunnya yang berbagai bentuk dan warna itulah yang menarik mata memandang. Untuk kali ini aku paparkan yang berwarna hijau dan kuning, pokok bunga puding hasil tangan kakak aku, Mama Leha.

Hijau-kuning 1 - Warna kuning mendominan warna hijau. Lebar dan keras.
Hijau-kuning 2 - Berjalur antara kuning dan hijau mengikut bentuk daun yang memanjang.
Hijau-kuning 3 - Berpintal dan bundar bentuk daunnya. Warna kuning sekadar di tepi dan alur tengah daun. Sedikit sepahan warna kuning di sana-sini.
Hijau-kuning 4 - Pecahan dua warna di atas daun yang comel. Membentuk pecahan abstract.

Hijau-kuning 5 - Daun yang panjang tirus. Tidak semua daun mempunyai rona wana yang sama. Ada yang didominan dengan warna hijau dan ada juga yang didominan dgn warna kuning.
Hijau-kuning 6 - Daun lebar panjang meliuk. Kebanyakan warna kuning berada di tengah-tengah daun. Manakala warna hijau duduk di bahagian tepinya.
Maha berkuasanya Allah daun pokok pun boleh bervariasi. Selain bau yang berbeza warna dan bentuk juga pelbagai. Begitu juga dalam berjuta-juta jenis pokok setiap satu mempunyai bentuk dan warna yang berbeza. Kalaulah ada warna merah dan biru mengikut warna JDT aku rasa padang Larkin pasti akan menanam pokok tersebut. Untuk yang ini aku rasa sangat sesuai untuk negeri Kedah.

~~ Bila hasil tanaman subur bukan hati saja puas tapi mata juga sejuk memandang.~~

Tuesday, February 7, 2017

Semuanya bagaikan terabai sudah

Berada di rumah kakak aku yang anak-anak panggil Mama Leha sangat mendamaikan. Dari ruang memasuki pintu pagar sehingga berada di halamannya pasti mata menjadi segar-bugar. Deretan pokok bunga puding beraneka warna daunnya, gantungan bunga orkid yang pelbagai dan di bahagian tepi rumah yang banyak hasil sayuran segar siapa pun pasti akan leka. Hanya kini kelihatan sudah ada rumput-rumput mencuri ruang dek kerana tuan empunya tidak mempunyai banyak masa untuk mengulek kesemuanya.

Mahkota dewa - Buahnya terlalu banyak tetapi bila tuan empunya pokok sibuk semua terbuang begitu saja. Kepada sesiapa yg datang mahu mengambil dipersilakan dengan senang hati tanpa sebarang bayaran. Kalau dulu buah yang masak dipetik, dihiris, dijemur sehingga kering. Bila hendak guna masukkan tiga-empat hiris di dalam air mendidih. Bila suam boleh diminum Sebagai supplement mencegah  penyakit darah tinggi katanya. Tetapi kini sudah tidak terbuat lagi.
Dellisya - Anak dara kecik inilah yang suka bermain. But makin baling-baling.Tapi walaupun buahnya cantik merah berkilat dia tahu tidak boleh dimakan. "Buah ubat kata atok". Pandai anak dara ini. Sudah berusia 4 tahun. Buah yg. bertaburan dibiar begitu saja.
Pokok bunga - Kalau dulu dihantar ke pasar peladang tetapi kini mereka yang berkehendak akan datang sendiri mengambilnya. Mama Leha sudah 'patah kaki' kerana menguruskan anak bujang yang terlantar tidak boleh ditinggalkan. Pokok-pokok ini baru dipindahkan ke dalam pasu dari polyethylene bag. 
Sama - Pokok-pokok kektus yang sudah ditumbuhi rumput. Namun masih ada juga yang datang mahu membeli. 
Sedia dijual - Resort dan hotel juga tidak kurang berminat dengan nursery Mama Leha ini. Namun ada juga yang miliknya sendiri sejenis pokok palm yang mahu dibeli tetapi tidak dijual sebab untuk keindahan rumah sendiri.
Pucuk Manis - Lihatlah betapa banyaknya pokok yang terabai. Sayur pucuk manis ini sehingga berbuah besar masih tidak di cantas atau dituai. Aku ambil gambar ini kerana cucunda Dell yang sibuk mahu melihat serangga yang melekat di buah pucuk manis ini.

Nenas - Kalau tidak kerana kami datang mungkin dia pun tidak sedar nenas yang di atas itu sudah terlentok mohon dipetik. Nenas yang bawah belum lagi matang. Tunggu masa lagi. 
Abang Haikal - Beginilah keadaan anak buah aku sekarang. Boss dia masih mengharap dia akan kembali bekerja dan selalu datang menziarahinya. Bergantung sepenuh pergerakannya dengan bantuan mama dan keluarga.
Begitulah apabila sedikit ujian Allah berikan terlalu banyak menagih kesabaran dan kekuatan mental yang tinggi. Calang-calang orang boleh menangis selalu. Tetapi aku tahu kakak aku yang ini kuat. Kalau dulu dia gigih dengan Amway. Shaklee dan nursery kini Allah beri dia untuk berehat. Tetapi bersyukurnya walaupun duduk di rumah, dengan adanya media alam maya tidak memutuskan untuknya terus berniaga seperti dulu. Masing-masing datang terus ke rumah. Stok keperluan juga akan dihantar terus ke rumahnya. Itulah hikmah di sebalik ujian yang Allah berikan padanya.

~~ Mencari keindahan di sebalik ujian yang melanda.~~