Tuesday, August 3, 2010

Cerita Emak

Aku masih kabur
atas segala perancanganNya
biarpun tahu ini adalah ketentuan
yang mana satu harus dituju
kayuhan ini tiba-tiba terhenti
dari menyorot satu cerita
merobek rasa
membuat gugur airmata
bagai tiada nilai
tiada kuasa untuk menahan
kini dia pergi buat selamanya.

Banyak cerita yang belum sudah
akhirnya terhenti
tanpa pengakhiran
aku termangu....
menanti yang sudah pasti
tiada penyambung cerita itu

Emak.....
aku amat merinduimu
suara yang hilang masih terngiang
namun tidak kecapaian
ianya menggamit resah
yang tiada kesudahannya
barisan kalam Allah ku titip
bagi menyapu kelelahan rindu ini
bersemadilah di sana
damailah di sana

Cerita ini akan aku akhiri jua
biarpun penghujungnya tinggal begitu saja.

1 comment:

Hidayah Bach said...

dulu masa saya kecik mak saya membebel kat saya pasal apa pun lah kan..
saya selalu geram ada je tak puas hati..
mak saya selalu kata

mama nasihat tegur sebab mama sayang anak.
nanti angah dah ada anak sendiri angah tahulah apa maksud mama.

skrg dah ada anak dan bebetul dah faham..!

mama saya ada lagi..
saya masih berkesempatan bermanja dan memanjakan dia.
:)